Penuhi permintaan Jokowi, bos Mayapada siap bangun hotel di Mandalika

Rabu, 26 Juni 2019 | 07:32 WIB ET
Dato Sri Tahir
Dato Sri Tahir

JAKARTA, kabarbisnis.com: Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengundang sejumlah pengusaha Tanah AIr di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa (25/6/2019).

Dalam pertemuan itu, Jokowi meminta para pengusaha untuk bisa membangun hotel, khususnya di Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB). Jokowi ingin pengusaha bisa membuka hotel di 10 lokasi baru.

Salah satu pengusaha yang hadir adalah CEO Mayapada Grup Dato Sri Tahir. "NTB sudah dipersiapkan infrastrukturnya, airport akan diperbesar. Jadi bapak Presiden meminta supaya partisipasi daripada pengusaha hotel, untuk segera membuka hotelnya supaya ramai," kata Tahir usai pertemuan.

Selain NTB, salah satu orang terkaya di Indonesia ini menyebut, Jokowi juga meminta pengusaha membuka hotel berbagai tempat wisata lain, yakni Samosir, Danau Toba, Labuan Bajo, dan Borobudur. Namun, Jokowi lebih mengkhususkan agar hotel itu dibuka di NTB.

Tahir pun mengatakan para pengusaha, termasuk dirinya, siap untuk membuka hotel di Mandalika. Tahir mengatakan akan segera membangun hotel dalam waktu dekat.

"Ya harus, amanat ko, ya harus. Bikin hotel dalam waktu dekat. Saya Harus ya, sudah amanat presiden harus jalani," katanya.

Dia bilang, pembangunan hotel itu dilakukan seiring dengan pembangunan sirkuit MotoGP yang akan dikerjakan pada September 2019 di kawasan ekonomi khusus (KEK) Mandalika. Hotel itu dibangun untuk menunjang para turis di kawasan tersebut.

"Hotel, sama misalnya mes, tempat untuk conference, karena di Mandalika itu akan diadakan (Moto) GP. Tapi tadi saya ingatkan kepada Dirut-nya, bahwa F1 itu diseluruh dunia rugi loh, sampai akhir menjadi beban pemerintah, swasta nggak mampu itu," kata Tahir.

"Saya pikir bukan GP-nya yang menarik, tapi adalah tourism-nya yang menarik, jangan hanya GP-nya. GP kan setahun sekali ya sisanya, GP kan sehari, 356 hari apa yang kita lakukan. Kalau bikin hotel kan secara ekonomi bisa create market, kalo misalnya ada 20 hotel dibangun kan ada market itu," pungkasnya. kbc10

Bagikan artikel ini: