BI pede inflasi 2019 di bawah 3,5 persen

Jum'at, 23 Agustus 2019 | 07:44 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Bank Indonesia (BI) memprediksi tingkat inflasi sepanjang tahun 2019 bakal berada di bawah titik tengah sasaran, atau berada pada angka 3,5 persen plus minus 1 persen.

"Kami meyakini bahwa inflasi pada akhir tahun ini akan berada di bawah titik tengah sasaran, berarti di bawah 3,5 persen. Jadi akan rendah dan stabil," kata Gubernur BI Perry Warjiyo di Kompleks Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Kamis (22/8/2019).

BI mencatat inflasi IHK pada Juli 2019 tercatat 0,31 persen secara month to month atau menurun dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 0,55 persen. Secara tahunan, inflasi Juli 2019 tercatat 3,32 persen, sedikit meningkat dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 3,28 persen.

Perry mengatakan ada tiga alasan utama BI memproyeksikan inflasi masih stabil dan berada pada level tersebut hingga akhir tahun. Pertama, karena BI memandang bahwa ekspektasi terhadap inflasi masih terjaga. Hal ini sejalan dengan konsistensi pemerintah bersama BI dalam mengendalikan faktor-faktor penyebab inflasi.

Kedua, BI juga memandang bahwa total permintaan atau permintaan agregat masih terkontrol. Dengan permintaan yang masih terkontrol tersebut, serta tingkat pertumbuhan ekonomi yang berada pada angka 5 persen, BI memproyeksikan permintaan agregat masih berada di bawah penawaran agregat.

"Artinya, kesenjangan outlooknya masih negatif. Artinya, meski total permintaan naik tetapi masih di bawah total penawaran," kata Perry.

Kemudian faktor ketiga adalah karena pengaruh harga global yang minimal. Dalam hal ini harga komoditas global yang menurun dibarengi dengan nilai tukar yang masih terjaga stabil membuat imported inflasi bisa terkendali. Dengan demikian, faktor-faktor itu yang membawa keyakinan BI bahwa inflasi akhir tahun ini bakal di bawah 3,5 persen tahun. kbc10

Bagikan artikel ini: