Meski ibu kota pindah, bisnis Jakarta bakal tetap merekah

Sabtu, 31 Agustus 2019 | 16:07 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Wakil Ketua Umum Kadin DKI Jakarta, Sarman Simajorang meyakini, meski pemerintah akan memindah ibu kota negara ke Kalimantan Timur, dipastikan tidak akan berdampak besar terhadap kegiatan bisnis, ekonomi serta perputaran uang di Jakarta. 

Sarman bilang, Jakarta akan tetap menjadi pusat bisnis di Indonesia. Pasalnya, Jakarta masih menyandang status sebagai ibu kota negara ASEAN. Posisi tersebut menjadikan Jakarta jendela bagi para pengusaha dari luar Indonesia. 

Di sisi lain, Sarman juga memperkirakan perpindahan ibu kota justru akan berdampak pada peningkatan produktifitas usaha di Jakarta. Pasalnya pemindahan tersebut akan berdampak pada penurunan tingkat kemacetan. 

"Misalnya, sehingga kelancaran logistik, kelancaran transportasi dan pengiriman barang akan lebih cepat. Jadi sebenarnya itu tidak signifikan mengurangi perputaran uang dan juga bisnis di Jakarta," ujar Sarman, Jumat (30/8/2019).

Namun, Sarman mengatakan agar kegiatan bisnis dan ekonomi di Jakarta semakin semarak, nantinya pemerintah pusat bisa memberikan kewenangan khusus dalam perizinan usaha. Kewenangan khusus diperlukan agar investor yang akan berinvestasi di Jakarta lebih mudah. 

"Diberikan kewenangan tertentu kepada pemerintah DKI Jakarta, atau PT KTSP Jakarta diberikan kewenangan yang diperluas," ucapnya. 

Pemerintahan Jokowi berencana memindahkan ibu kota negara ke Kalimantan Timur. Meskipun demikian, ia mengatakan pemerintah tidak akan melupakan Jakarta.

Pembangunan kota Jakarta sebagai pusat bisnis akan tetap dilanjutkan meski nantinya ibu kota negara dipindah. kbc10

Bagikan artikel ini: