Wuling belum tertarik jual mobil listrik di Indonesia

Selasa, 3 September 2019 | 18:54 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Wuling Motors memastikan bakal membawa dua unit mobil listrik yaitu Wuling E100 dan E200 di Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2019, yang dihelat di Balai Kartini, Jakarta, pada 4-5 September 2019. 

Meski demikian, pabrikan asal China ini memastikan dua produk itu baru sekadar eksibisi. Wuling belum akan menjualnya secara ritel, kendati Perpres mengenai kendaraan listrik sudah keluar. 

Senior Brand Manager SGMW Motor Indonesia (Wuling Motors), Dian Asmahani mengatakan, walaupun Perpes sudah diteken tidak serta merta pabrikan mobil langsung punya cukup waktu untuk menghadirkan mobil listrik. 

"Perpres-nya baru diteken, jadi dari kami internal lagi studi untuk Perpres. Setiap mobil di Indonesia perlu riset and studi internal masih mendalam," kata Dian di Jakarta, Selasa (3/9/2019). 

Dian mengatakan, salah satu studi yang dilakukan yaitu mengenai syarat pengadaan tingkat komponen lokal. Sebab Perprestersebut memicu riset lebih dalam untuk Wuling E100 dan E200, serta listrik lain di Indonesia. 

Disebutkan dalam Perpres Nomor 55 Tahun 2019 Bab 2 Pasal 8, terkait kandungan komponen lokal. Semua produsen wajib mendorong penggunaan komponen lokal atau tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) Jumlah komponen buatan lokal yang diatur pun tak main-main. 

Untuk tahap awal, tahun 2019 sampai 2021 minimum TKDN sebesar 35%, dan akan terus bertambah hingga 80% pada 2030. "Kita ada time plan waktu riset 2019-2021, khususnya minimal TKDN. Kita manfaatkan waktu yang diberikan oleh pemerintah. Kita belum bisa umumkan hasil risetnya, nanti kalau ada update kita beritahukan," kata Dian. kbc10

Bagikan artikel ini: