Kementerian PUPR ingin beri ruang bagi kontraktor kecil

Rabu, 25 September 2019 | 06:02 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memastikan jika Peraturan Menteri PUPR 07/PRT/M/2019 tentang Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi Melalui Penyedia diupayakan untuk memberi peran lebih besar pada badan usaha berkualifikasi kecil.

Direktur Bina Penyelenggaraan Jasa Konstrunsi Kementerian PUPR, Putut Marhayudi menjelaskan,  proyek konstruksi saat ini masih didominasi oleh BUMN daripada swasta. Karena kondisi tersebut, tak jarang pihak swasta mengajukan kritik keberatan karena menganggap BUMN terlalu eksklusif.

"Secara filosofis, keberadaan Permen nomor 07 ini ingin mengangkat badan usaha berkualifikasi kecil agar lebih berperan aktif dalam mengikuti tender saat ada paket pekerjaan, konstruksi dan jasa konsultasi," jelas Putut kepada Kontan di Menara Kadin, Jakarta Selatan, Selasa (24/9/2019).

Dirinya melanjutkan, saat ini sebanyak 132.000 kontraktor yang ada di Indonesia, sebesar 70% masuk dalam kategori kualifikasi kecil. Sementara kategori kontraktor kualifikasi menengah sebesar 12%, dan sisanya kontraktor dengan kualifikasi besar.

Putut menjelaskan, kualifikasi tersebut diukur dari performa penjualan tahunan kontraktor swasta, kekayaan bersih yang didapat,hingga ketersediaan SDM dan peralatan.

Untuk menggandeng kontraktor berkualifikasi kecil tersebut, pihaknya mengubah segmentasi pemaketan dalam pekerjaan konstruksi dengan aturan, pihak kontraktor kualifikasi kecil dapat mengambil tender proyek maksimal senilai Rp 10 miliar. Sebelumnya peraturan hanya membatasi sevesar Rp 2,5 miliar.

Untuk kontraktor menengah, melalui Permen 07 tahun 2019 dapat terlibat dalam proyek senilai Rp 10 miliar sampai Rp 100 miliar dari jumlah Rp 2,5 miliar sampai Rp 50 miliar.

Baca Juga: Adhi Commuter Garap Proyek Baru premium 

Sedangkan kontraktor besar, terlibat dalam proyek di atas Rp 100 miliar, dari yang hanya berjumlah Rp 50 miliar. "Jelas kami berusaha membuat iklim bisnis konstruksi yang lebih positif. Sebab semua pihak akan digandeng. Tentu jika mereka kompeten," tandas Putut. kbc10

Bagikan artikel ini: