Unik! Lomba pasar tradisional di Banyuwangi berhadiah sapi dan kambing

Rabu, 30 Oktober 2019 | 19:43 WIB ET

BANYUWANGI – Pemkab Banyuwangi mendorong pengembangan pasar tradisional agar lebih kompetitif, rapi, dan mampu memikat konsumen. Salah satu caranya dengan menggelar Festival Pasar Tradisional yang puncak acaranya digelar di Pasar Wit-witan, Desa Alasmalang, Kecamatan Singojuruh, Banyuwangi, Rabu (30/10/2019).

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, pasar tradisonal harus terus berbenah agar tetap bisa menarik bagi konsumen di tengah persaingan beragam tempat dan metode berbelanja.

“Misalnya soal kebersihan pasar agar  nyaman untuk berbelanja. Untuk itu, kami menggelar lomba pasar tradisional sebagai salah satu upaya meningkatkan daya saing pasar tradisional,” kata Anas.  

Dalam festival pasar tradisional, belasan pasar tradisional yang ada di Banyuwangi berkompetisi menjadi pasar yang paling nyaman untuk berbelanja. Pasar tradisional yang ada di kecamatan dinilai oleh tim juri independen. Mulai dari sisi kebersihan, pengelolaan sampah, hingga sarana dan fasilitas yang disediakan pasar tersebut.

“Inilah salah satu alasan kami menggelar event ini. Kami ingin mengubah kesan, menjadikan pasar tampil bersih sehingga nyaman sebagai tempat transaksi belanja. Apalagi kini sudah mulai banyak wisatawan yang menjadikan pasar sebagai bagian dari city tour. Tentunya, ini memaksa pasar harus membenahi tempatnya,” kata Anas.

Selain itu, Anas mendorong tumbuhnya pasar tradisional sebagai bentuk melestarikan warisan budaya. Pasar tradisional dinilai menjadi representasi wajah daerah.

“Banyak nilai baik yang terkandung. Pasar tradisional memungkinkan ada tegur sapa pedagang dan pembelia, sehingga ada keakraban. Beda dengan pasar moderen yang interaksinya kaku. Ada budaya silaturahim di pasar tradisional,” kata Anas.

Juara pertama dalam lomba antarpasar di ajang Festival Pasar Tradisional ini adalah Pasar Blambangan dengan hadiah sapi, juara kedua Pasar Banyuwangi dengan hadiah tiga ekor kambing, dan juara ketiga Pasar Genteng yang mendapat hadiah dua ekoor kambing.

“Sapi dan kambingnya bisa disembelih, dimakam bareng-bareng, sehingga makin menambah keguyuban antarpedagang, makin kompak ke depan untuk sama-sama berbenah. Sekaligus sapi dan kambingnya bisa dinikmati dalam tasyakuran sederhana, agar rezeki terus mengalir ke pasar tradisional,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, juga diluncurkan Sistem Informasi Manajemen (SIM) Pasar yang tujuannya untuk menata manajemen pedagang pasar. Bekerja sama dengan Bank Jatim, lewat sistem tersebut, data pedagang dan retribsuinya bisa terpantau dengan baik secara real time.

Bagikan artikel ini: