Pertamina bagikan 180 paket konversi BBM ke BBG bagi nelayan di Pacitan

Rabu, 4 Desember 2019 | 08:41 WIB ET

PACITAN, kabarbisnis.com: Sebagai salah satu upaya untuk mendukung konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG), Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Migas Kementerian ESDM dan Pertamina Marketing Operation Region (MOR) V JatimBaliNus menyelenggarakan kegiatan konversi mesin kapal nelayan yang sebelumnya menggunakan BBM ke BBG. 

Sebanyak 180 paket konverter kit BBG dibagikan kepada nelayan yang dilaksanakan pada Selasa (3/12/2019) di Kantor Dinas Kelautan dan Perikanan Pacitan. Turut hadir dalam acara tersebut Bupati Pacitan, Drs. Indartato, M.M, Ahmad Wahyu Wardono selaku Perwakilan dari Dirjen Migas Kementerian ESDM, dan Valino selaku Sales Area Manager Pertamina Kediri serta Agung Nurhananto selaku Sales Branch Manager Pertamina di Rayon I Kediri.

Adapun 180 paket converter kit BBG tersebut dibagikan di 4 kecamatan di Kabupaten Pacitan, dengan rincian 154 paket dibagikan di Kecamatan Pringkuku, 16 paket di Kecamatan Ngadirojo, dan 10 paket di Kecamatan Pacitan.

Menurut Valino, sebagai badan usaha penyalur BBM dan LPG, Pertamina siap mendukung program ini agar dapat berjalan sukses, demi masyarakat, khususnya petani dan nelayan. Sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Pertamina juga akan mendukung kelancaran dari program konversi, salah satunya adalah dengan menyediakan kebutuhan pengisian ulang LPG 3 Kg. “Seperti yang diketahui, program ini merupakan inisiasi dari Kementerian ESDM yang intensif yang bertujuan untuk memberikan kemudahan akses energi untuk masyarakat yang ramah lingkungan”, ujarnya.

Paket yang diberikan terdiri dari mesin penggerak, converter kit, as panjang, baling-baling, dua buah tabung LPG 3 Kg, serta aksesoris pendukung lainnya seperti reducer, regulator, mixer, dan lain-lain. 

Program konversi BBM ke BBG ini merupakan amanat dari Peraturan Presiden No.38 tahun 2019 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Penetapan Harga LPG 3 Kg untuk kapal penangkap ikan bagi nelayan sasaran dan mesin pompa air bagi petani sasaran.

"(Penghematan jika dibanding BBM) antara 40-70 persen kalau yang sudah-sudah. Parameternya daerah satu dengan daerah lain berbeda-beda. Yang jelas lebih hemat," terang Wahyu Wardono 

Sebelumnya, di Jawa Timur juga sudah diberikan paket converter kit serupa, yakni di daerah Malang dengan jumlah 50 paket converter kit dan di Lumajang dengan jumlah 79 paket converter. “Dengan adanya program ini, semoga para nelayan dapat merasakan manfaat dari program konversi yang telah dijalankan dan semakin sukses dan berkembang dengan penggunaan LPG kedepannya," tutup Valino.kbc6

Bagikan artikel ini: