XL Axiata lego 2.782 menara senilai Rp4,05 triliun, ini pemenang tendernya

Selasa, 11 Februari 2020 | 20:57 WIB ET
Presdir XL Axiata, Dian Siswarini (tiga dari kiri) bersama Presdir Protelindo, Ferdinandus Aming Santoso (tiga dari kanan) dalam acara penandatanganan perjanjian penjualan menara telekomunikasi di Jakarta, Jumat (7/2).
Presdir XL Axiata, Dian Siswarini (tiga dari kiri) bersama Presdir Protelindo, Ferdinandus Aming Santoso (tiga dari kanan) dalam acara penandatanganan perjanjian penjualan menara telekomunikasi di Jakarta, Jumat (7/2).

SURABAYA, kabarbisnis.com: PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) mengumumkan pemenang tender penjualan menara milik perseroan sebanyak 2.782 unit dan penyewaan kembali lahan milik XL Axiata dimana sebagian menara berlokasi senilai total Rp 4.050.255.163.200.

Ada dua perusahaan yang memenangkan tender ini, yaitu PT Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo) dan PT Centratama Menara Indonesia (CMI). Penandatanganan perjanjian jual beli untuk transaksi ini telah dilaksanakan Jumat (7/2/2020) lalu, setelah sebelumnya melalui proses eAuction yang dilaksanakan pada 31 Januari 2020.

Protelindo memenangkan tender akuisasi atas 1.728 unit menara dan CMI memenangkan tender akuisisi atas 1.054 unit menara.

Presiden Direktur & CEO XL Axiata Dian Siswarini mengatakan, setelah selesainya transaksi ini maka pihaknya akan bisa lebih fokus pada core business di bidang penyediaan layanan seluler dan mobile internet, terutama dalam meningkatkan kualitas layanan kepada pelanggan dan masyarakat.

"Kami juga optimis, transaksi ini juga akan berdampak positif pada optimalisasi dan peningkatan efektivitas terhadap biaya operasional serta biaya sarana dan prasarana pendukung," katanya melalui keterangan tertulis, Selasa (11/2/2020).

Dian menambahkan, penting bagi perseroan untuk mendapatkan harga penyewaan kembali yang lebih rendah/kompetitif atas menara yang dijual agar dapat lebih menjamin pengelolaan neraca keuangan yang lebih kuat termasuk tercapainya profitabilitas perusahaan dalam jangka panjang yang lebih berkesinambungan.

Selain itu, transaksi ini juga akan bisa mendukung XL Axiata dalam memperkuat struktur permodalan, meskipun saat ini XL Axiata juga telah memiliki neraca keuangan yang stabil dan kuat untuk mendukung kegiatan operasional dan ekspansi perusahaan”.

XL Axiata telah mendapatkan persyaratan sewa yang paling kompetitif atas menara melalui mekanisme jual dan penyewaan kembali seperti yang sudah disebutkan di atas. Penjualan 2.782 menara telekomunikasi milik XL Axiata dan penyewaan kembali lahan milik XL Axiata dimana sebagian menara berlokasi dengan nilai transaksi sebesar Rp 4.050.255.163.200 ini setara dengan 21% dari ekuitas perseroan berdasarkan Laporan Keuangan Perseroan untuk periode yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2019 yang direview oleh Kantor Akuntan Publik Tanudiredja, Wibisana, Rintis & Rekan.

Selain perjanjian jual beli, XL Axiata juga telah menandatangani Perjanjian Induk Sewa Menyewa Menara dengan kedua perusahaan pemenang tender. XL Axiata akan menyewa kembali 2.763 unit menara yang dijual tersebut untuk jangka waktu 10 tahun, di mana XL Axiata menjadi penyewa utama (anchor tenant), terhitung sejak tanggal penutupan sesuai dengan Perjanjian Induk Sewa Menyewa Menara. Tanggal penutupan yang dimaksud adalah tanggal penyelesaian transaksi yang dijadwalkan pada atau sebelum 30 Juni 2020.

Selanjutnya, karena sebagian menara yang dijual kepada para pemenang berada di atas tanah milik XL Axiata, maka XL Axiata juga akan menyewakan tanah-tanah tersebut kepada para pemenang.

Setelah transaksi penjualan menara yang terakhir ini, maka kini menara yang dimiliki XL Axiata tinggal sekitar 1,600 menara.

Tender penjualan menara telekomunikasi milik XL Axiata ini telah dibuka mulai 5 November 2019. Tender diikuti oleh hampir semua perusahaan menyewaan menara telekomunikasi yang beroperasi di Indonesia. kbc7

Bagikan artikel ini: