Sensus penduduk, BPS bakal terapkan secara online

Minggu, 16 Februari 2020 | 12:22 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Badan Pusat Statistik (BPS) kembali melakukan sensus kependudukan pada tahun ini. Menariknya, untuk pertama kalinya sensus kependudukan dilakukan dengan sistem berbasis online.

Model sensus penduduk ini mengajak masyarakat untuk berpartisipasi secara langsung. Masyarakat diminta mengisi data diri secara mandiri dengan mengakses situs web sensus.bps.go.id.

"Penduduk berkesempatan berpartisipasi aktif secara mandiri dengan mengakses situs web sensus.bps.go.id," kata Sekretaris Umum BPS Adi Lumaksono di Kantor BPS, Jakarta Pusat, Sabtu (15/2/2020).

Untuk mengisi data diri, hanya diperlukan nomor induk kependudukan (NIK) dan nomor kartu keluarga (KK). Selanjutnya tinggal mengisi berbagai data yang diminta. Sensus Penduduk online ini berlangsung mulai 15 Februari sampai 31 Maret 2020 pukul 23.59 WIB.

BPS memiliki prinsip tak ada satu pun penduduk yang terlewat cacah. Maka untuk mengakomodasi penduduk yang belum melakukan sensus penduduk online, BPS akan melakukan sensus penduduk wawancara dari rumah ke rumah.

"Sensus penduduk wawancara dari rumah ke rumah akan dilaksanakan pada bulan Juli 2020," kata Adi.

Sensus penduduk kali ini juga dilakukan dalam rangka menuju satu data kependudukan Indonesia. Sebagai dasar, sensus penduduk 2020 ini menggunakan data administrasi kependudukan yang diperoleh dari Direktorat Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil Kementerian Dalam Negeri.

Hasil sensus penduduk 2020 ini akan mampu memberikan data jumlah komposisi, distribusi juga karakteristik penduduk Indonesia. Ini juga akan menghasilkan parameter demografi dan proyeksi penduduk, seperti probabilitas, mortalitas, migrasi serta karakteristik penduduk lainnya. Sehingga nantinya bisa melihat proyeksi penduduk dan inidikator Sustainable Development Goals (SDGs).

"Tentunya untuk menyusun kebijakan dan agenda pembangunan di semua bidang," kata pungkas Adi. kbc10

Bagikan artikel ini: