Citilink optimalkan kargo dan penerbangan carter

Jum'at, 10 April 2020 | 14:03 WIB ET

JAKARTA - Maskapai penerbangan Citilink terus mengembangkan layanan penerbangan tidak berjadwal (carter) dan kargo sebagai upaya diversifikasi lini layanan bisnis.

“Bisnis penerbangan carter dan kargo merupakan lini layanan bisnis yang dinilai cukup berpeluang di tengah situasi yang penuh tantangan saat ini,” kata Direktur Utama Citilink Juliandra.

Kelancaran proses distribusi logistik merupakan hal yang sangat penting terutama saat masa krisis akibat pandemi virus corona (Covid-19). Citilink berupaya untuk mendukung proses distribusi logistik ke masyarakat melalui penerbangan kargo ke berbagai daerah sehingga ketersediaan pasokan logistik di daerah-daerah tetap terjamin.

Pengembangan layanan kargo, lanjut Juliandra, dilakukan sebagai bentuk komitmen perusahaan dalam meningkatkan volume bisnis kargo Citilink yang lebih kompetitif serta memaksimalkan potensi pasar kargo.

Adapun kinerja bisnis kargo Citilink mencatatkan kinerja yang baik, jumlah kargo yang diangkut pada periode Maret 2020 meningkat sebesar 13% dibandingkan Februari 2020.

Sedangkan untuk periode April 2020, jumlah rata-rata kargo yang diangkut per harinya meningkat sebesar 61% dibandingkan Maret 2020.

Citilink juga menggunakan berbagai jenis pesawat untuk melayani kargo seperti pesawat Airbus A320 hingga pesawat berbadan lebar Airbus A330 ke berbagai destinasi di domestik dan internasional seperti Malaysia, Singapura dan Timor Leste.

Dalam waktu dekat, ungkap Juliandra, Citilink juga akan mengoperasikan pesawat khusus kargo (freighter) Boeing 737-500 untuk memaksimalkan layanan kargo pada rute-rute domestik.

Juliandra menambahkan, selain pengembangan layanan kargo, Citilink juga mengembangkan bisnis penerbangan carter, baik untuk carter penumpang (grup), carter pribadi (private), dan carter kargo di jaringan rute domestik maupun internasional.

Pada bulan Maret 2020, Citilink telah melayani penerbangan carter menuju Silangit, Sumatera Utara untuk rombongan Raja Belanda saat melakukan kunjungan kenegaraan ke Indonesia.

Bagikan artikel ini: