Dukung pengembangan UMKM, Bhinneka.com rangkul Smesco hadirkan Crinoid

Jum'at, 1 Mei 2020 | 20:50 WIB ET
Direktur Utama Smesco Indonesia (Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi & UKM) Leonard Theosabrata, diapit Komisaris Bhinneka.Com Andi S. Boediman dan Chief of Commercial and Omnichannel Bhinneka.Com Vensia Tjhin.
Direktur Utama Smesco Indonesia (Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi & UKM) Leonard Theosabrata, diapit Komisaris Bhinneka.Com Andi S. Boediman dan Chief of Commercial and Omnichannel Bhinneka.Com Vensia Tjhin.

JAKARTA, kabarbisnis.com: Bhinneka.Com menghadirkan Crinoid (baca: krinoid), sebuah platform MultiChannel Brand Management. Crinoid dirancang untuk membantu para pelaku --UMKM, brand owner dan/atau distributor-- yang tengah gencar menggarap ranah online. 

Chief of Commercial & Omnichannel Bhinneka.Com, Vensia Tjhin menuturkan, hadirnya platform Crinoid sejalan dengan program pemerintah untuk meng-go online-kan UMKM yang saat ini baru delapan persen yang aktif di plarform.

"Kami harap, Crinoid  dapat menjadi solusi bagi para pelaku UMKM untuk mengakselerasi bisnisnya melalui pemanfaatan teknologi digital yang termutakhir. Dengan pengalaman puluhan tahun di industri, kami juga ingin pemilik merek membangun kepercayaan diri dalam mengembangkan usahanya sehingga dapat menjadikan e-commerce sebagai generator ekonomi digital nasional di tengah kondisi apapun," terang Vensia dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (1/5/2020).

Cukup mengakses Crinoid, maka pelaku usaha dapat mengatur operasional seluruh toko online yang dimilikinya di berbagai marketplace, baik dalam mengatur produk, harga, dan promosi, termasuk melibatkan para dealers/reseller sebagai penjual/seller.

Laporan Peta Persaingan e-commerce di Indonesia kwartal IV/2019 yang dipublikasikaniPrice, Indonesia memiliki 47 jenama e-commerce termasuk Bhinneka.Com yang telah bertransformasi. Banyak pelaku UMKM yang memiliki toko online di beberapa platform e-commerce sekaligus. 

Nyatanya, hal ini bisa mendatangkan tantangan dan masalah bisnis lainnya.UMKM kerap menemukan kesulitan untuk memonitor toko online-nya seperti mengurus katalog produk, memberikan update, promosi, serta menangani dan perlunya sumber daya dalam mengawasi pesanan di banyak platform e-commerce dalam waktu yang bersamaan. Keberadaan Crinoid menjadi solusi nyata untuk mengatasi permasalahan ini.

Crinoid dapat membantu para pemilik toko tersebut untuk memonitor stok, harga, promosi dan distribusi secara simultan. Dengan menggunakan satu tampilan dasbor di Crinoid, pelaku UMKM dapat mengelola data penjualan dan transaksi di masing-masing marketplace. 

Tidak ketinggalan juga, Crinoid mampu mengatur pengiriman barang berdasarkan lokasi stok terdekat dengan pelanggan. Semua kemudahan tersebut dihadirkan Crinoid secara terintegrasi dalam satu aplikasi.

Data yang dirilis Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) saat ini tercatat sebanyak 3,79 juta usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) sudah memanfaatkan platform online dalam memasarkan produknya. Jumlah ini baru berkisar 8 persen dari total pelaku UMKM yang ada di Indonesia, yakni 59,2 juta. 

Sementara itu, UMKM memberi kontribusi sebesar 60,3% dari total produk domestik bruto (PDB) Indonesia, dengan menyerap 97% dari total tenaga kerja dan 99% dari total lapangan kerja.

Direktur Utama Smesco Indonesia (Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi dan UKM) Leonard Theosabrata mengatakan kementerian menyambut baik inisiatif Bhinneka.Com dalam menghadirkan teknologi Crinoid dengan menggratiskan penggunaan dasbor l untuk para pelaku UMKM yang tengah menghadapi situasi berat saat ini.

"Saya berharap dengan teknologi ini makin banyak UMKM yang akan terbantu, sesuai dengan target kami untuk mewujudkan 8 juta UMKM go online di tahun ini,” harapnya.

"Pasalnya, Crinoid memiliki beberapa fitur yang bermanfaat bagi para pemilik brand yakni fitur Multi Partner, yang menghubungkan dengan lebih banyak agen dan distributor. Multi Warehouse, untuk mengatur stok dalam satu dasbor sehingga pengiriman pesanan dapat lebih mudah dengan lokasi stok terdekat dari pelanggan," imbuhnya.

Selain itu, ada Lock Price, untuk mengubah harga produk di berbagai macam Marketplace cukup melalui satu panel. Crinoid juga menghadirkan pemantauan penjualan serta analisis dari transaksi dan performa toko di Marketplace.

Crinoid saat ini telah terhubung dengan marketplace utama di Indonesia, di antaranya: Tokopedia, Lazada dan Shopee. Untuk mendukung pertumbuhan sektor UMKM di Indonesia, Bhinneka.Com menggratiskan biaya set  up di depan senilai Rp 3.500.000 untuk setiap pelaku UMKM yang mendaftar dan menggunakan Crinoid.kbc11

Bagikan artikel ini: