Beri pelatihan dan insentif bagi yang tak masuk Kartu Prakerja, Kemenaker anggarkan Rp3,1 triliun

Senin, 4 Mei 2020 | 12:02 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) menganggarkan Rp 3,1 triliun untuk pelatihan dan insentif bagi warga terdampak pandemi virus corona (Covid-19) yang tidak terfasilitasi dalam program prakerja. Anggaran sebesar itu bersumber dari refocusing anggaran Kementerian Ketenagakerjaan.

Menteri Tenaga Kerja RI, Ida Fauziyah mengatakan, peserta akan diberikan pelatihan dan keterampilan, salah satunya pelatihan bidang catering dan makanan yang diselenggarakan di BLK Lembang. Hal serupa diterapkan di balai latihan kerja yang lain.

"Pelatihannya bisa beragam, dari cara pembuatan alat pelindung diri (APD) seperti masker, hand sanitizer, disinfektan, hingga peti jenazah untuk pasien Covid-19," ujarnya usai menghadiri pembukaan Pelatihan Tanggap Covid-19 di Balai Latihan Kerja (BLK) Lembang, Kabupaten Bandung Barat, akhir pekan lalu.

Menteri Ida melanjutkan programnya tidak hanya model pelatihan, ada juga padat karya produktif, padat karya infrastruktur, tenaga kerja mandiri, kemudian teknologi tepat guna.

Para peserta dalam pelatihan di BLK ini adalah karyawan yang terkena PHK dan belum terakomodasi dalam program Kartu Prakerja. Total ada sekitar 216.000 orang telah ikut serta pelatihan yang diselenggarakan di seluruh Indonesia.

Setiap peserta menjalani pelatihan selama 10 hari dengan insentif sebesar Rp500.000. Insentif ini diberikan khusus karena dalam kondisi pandemi.

"Biasanya kalau kondisinya normal, peserta pelatihan tidak diberikan insentif. Biaya perjalanan dinas untuk insentif bagi peserta pelatihan," pungkasnya. kbc10

Bagikan artikel ini: