Hingga Agustus, surplus beras di Jatim diprediksi capai 1,5 juta ton

Sabtu, 9 Mei 2020 | 19:18 WIB ET

JAKARTA, kabarbisnis.com: Pandemi Covid-19 tidak hanya menimbulkan krisis kesehatan di kalangan masyarakat namun adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk mencegah penyebaran penyakit ini telah menimbulkan dampak sosial dan ekonomi yang besar.

Untuk menghadapi dampak pandemik ini, pemerintah Provinsi Jawa Timur (Jatim) turut melakukan beberapa upaya dalam menjaga ketersediaan pangan.

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan merebaknya wabah Covid-19 di seluruh dunia telah memberikan satu kesadaran bahwa ketersediaan dan ketahanan pangan adalah faktor yang paling utama untuk keberlangsungan hidup setiap manusia dan setiap bangsa.

"Dalam menghadapi pandemi ini, Pemerintah Provinsi Jawa Timur melakukan langkah-langkah operasional dalam menjaga ketersediaan pangan di Jawa Timur, utamanya pada komoditas beras sebagai komoditas strategis dan dibutuhkan oleh semua masyarakat," kata Khofifah dalam rilis yang dikeluarkan Kementerian Pertanian, Jumat (8/5/2020).

Gubernur Khofifah menambahkan langkah operasional yang dilakukan untuk pengamanan stok pangan di Provinsi Jatim dilakukan dengan mengoptimalkan seluruh lahan pertanian. Tujuanya untuk meningkatkan produksi pangan dengan melakukan percepatan tanam di bulan Mei ini untuk memastikan stok yang dimiliki cukup sampai pada musim tanam berikutnya.

"Selain itu, Provinsi Jatim juga terus melakukan memantauan untuk antisipasi kekeringan dan serangan hama penyakit tumbuhan sehingga produksi tidak terganggu," sebutnya.

Kemudian langkah berikut dikatakan Khofifah, yakni melakukan efisiensi rantai pemasaran produk pertanian dengan tetap memperhatikan keberpihakan pada petani. Sebab dengan adanya pemberlakuan PSBB di sejumlah kabupaten berimplikasi pada terhambatnya distribusi dari sentra produksi ke wilayah perkotaan sebagai sentra konsumsi.

"Kita juga libatkan peran serta masyarakat dengan mendorong pemanfaatan lahan pekarangan yang dapat dilakukan oleh warga atau kelompok masyarakat," bebernya.

Lebih lanjut Khofifah mengungkapkan ketersediaan beras di Povinsi Jatim pada bulan Januari – April 2020 tersedia sebesar 2.899.088 ton dengan kebutuhan konsumsi sebesar 1.414.239 ton sehingga stok beras masih ada surplus sebesar 1.484.849 ton. Perkiraan produksi beras pada bulan Mei – Agustus 2020 sebesar 1.474.676 ton dan secara keseluruhan, perkiraan surplus beras dari bulan Januari sampai dengan Agustus 2020 sebesar 1.509.933 ton.

"Kita perkirakan sasaran tanam padi bulan Mei dan Juni 2020 seluas 487.884 hektar," terangnya.

Berdasarkan data produksi BPS, neraca beras nasional surplus jutaan ton sampai Juni 2020. Total stok beras nasional untuk periode April-Juni 2020 ada sekitar 14 juta ton dengan rincian stok akhir bulan Maret 2020 sebanyak 3,45 juta ton dan panen bulan April-Juni 2020 sebanyak 10,56 juta ton.

Persediaan itu melebihi kebutuhan konsumsi beras nasional periode April-Juni 2020 yang totalnya sekitar 7,61 juta ton atau rata-rata 2,5 juta ton per bulan. Artinya, sampai beberapa bulan ke depan Indonesia memiliki surplus beras sekitar 6,4 juta ton. kbc11

Bagikan artikel ini: